Tuesday, 13 December 2011

Penulisan Dakwah : Andai Sahabatmu Futur dalam Perjuangan Ini


ANDAINYA  SAHABATMU  FUTUR (TERCICIR)  DALAM  PERJUANGAN  INI 

Sahabat… apakah sahabat?? Adakah antum semua benar-benar mengerti apakah itu sahabat??... Ana teringat , ana pernah diajukan soalan “antara sahabat dengan amanah… yang manakah lebih penting??”.. Ana bingung dan “confuse ” untuk menjawabnya.. Soalan itu lalu ana tanya kepada moderator.. ana masih ingat jawapannya ringkas “sahabat itu adalah amanah” lalu diulang lagi dengan lebih jelas dan lantang “SAHABATMU  itu  adalah AMANAHMU”..

Sahabat adalah orang yang paling rapat dengan kita , berbeza dengan rakan atau kawan.. Sahabat lahir daripada ukhwahfillah atas nama Allah. Namun apa pula ukhwah?? Tahukah sahabat-sahabat semua?? Kita setiap hari menyebut “ukhwah” , ‘ukhwah” , “ukhwah”.. namun adakah kita benar-benar faham apa itu ukhwah??


Sabda Rasulullah S.A.W
“Tidak beriman seseorang dari kamu kecuali dia kasih kepada saudaranya seperti mana dia kasih kepada dirinya sendiri” – (H.R Bukhari dan Muslim)

Ukhwah.. ukhwah adalah persaudaraan atau kasih sayang yang merupakan pemberian atau kurniaan daripada Allah S.W.T.. Hati-hati ini lahir berlandaskan keimanan kepada Allah S.W.T.


Hari ini kita melihat sahabat sebagai teman kita bergembira.. namun apakah itu benar-benar erti persahabatan?? Sedang persahabatan itu lebih indah dan suci jika sahabat-sahabat benar-benar faham apa itu persahabatan.. adakah dengan hanya menyuap makanan ke mulut sahabat sudah cukup untuk melambangkan kita sudah bersahabat dan berukhwah?? Adakah dengan membantu memberi duit kepada sahabat sudah memperlihatkan kehebatan ukhwah kita.. Sedang erti persahabatan itu lebih dari itu.. lebih dari harta yang ada pada antum..


Kita selalu ingin semuanya indah dalam perjuangan ini.. Tapi pernah ke sahabat-sahabat terfikir seketika.. seandainya sahabatmu futur(tercicir) dalam perjuangan ini??.. dalam gelak ketawa kita , kita sering terlupa sahabat yang sedang bersedih.. apakah yang akan sahabat-sahabat rasa andai salah seorang dari saf kita rebah.. Dismiss !!..
Ukhwah itu akan pecah ibarat kaca.. apakah sahabat-sahabat akan mengutip kaca-kaca ini?? Dan cantumkanya kembali walaupun tangan antum terluka?? Atau kita akan biarkan kaca itu pecah bertaburan tanpa terkesan apa-apa pun pada diri ini.. sedangkan Sahabatmu adalah Amanahmu..


“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang di jalanNya (membela agamaNya) dalam barisan yang teratur , mereka ibarat sebuah bangunan yang tersusun kukuh” – (As-Saff : 4)


Kita berdakwah hendaklah di dalam satu saff.. begitulah sahabat.. saling nasihat-menasihati , tegur menegur , lengkap-melengkapi.. seandainya sahabat kita hampir rebah di dalam saff.. adakah kita akan melihat?? Atau kita bergegas mendakapnya , memeluknya atau sekurang-kurang memegang menyambut tangannya sebelum dia rebah.. dibaratkan sebuah masjid mempunyai 10 tiang.. jika satu tiang retak dan hampir roboh , maka lagi 9 tiang akan memastikan masjid itu terus kukuh..

Kita tidak boleh hanya bergantung kepada CEO syarikat untuk memerhati tingkahlaku anak-anak buahnya (perumpamaan).. sebaliknya memerhatikan sahabat lain juga merupakan tugas kita bersama.. Adakah sahabat kita ini memendam masalah?? Kita harus “alert ”.. Setiap manusia itu mempunyai masalah.. mustahil bagi seorang manusia tidak punyai masalah. Tapi siapa yang tahu?? Allah.. Allah S.W.T…….. lihatlah pada muka sahabat-sahabatmu , disebalik senyuman terdapat lagi satu muka yang mungkin menangis.. berlinangan air mata sahabat itu ibarat air mata kita sendiri.. setiap setitis air mata sahabat itu adalah mutiara keikhlasan dia ingin bersama-sama dan bersungguh-sungguh dalam perjuangan dan saff ini.. seandainya dia futur , walaupun pun bukan kehendaknya.. apakah tindakan sahabat-sahabat??

Hari ini hati-hati kita telah disatukan oleh Allah S.W.T.. Jika bukan dengan kehendakNya tak mungkin “aku mengenali kau” , “ana mengenali antum” inilah takdir.. Allah telah satukan hati-hati ini untuk berjuang menyebarkan syi’ar Islam.. sememangnya kita tidak layak , tetapi siapalah lagi yang ingin menanggung dakwah ini jika bukan kita..


“barang siapa yang mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah maka sesungguhnya hal itu menimbulkan ketaqwaan dari hati” – (Al-Hajj : 32)


Hati-hati kita telah disatukan oleh Allah , pertemuan kita atas takdir Allah S.W.T.. Subhanallah.. kita tidak mungkin akan bertemu seandainya takdir tidak mengizinkan.. walaupun dengan  kuasa (jawatan) atau harta wang ringgit…


“dan Dia (Allah) yang menyatu-padukan di antara hati-hati mereka (yang beriman itu) , kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi ini , nescaya engkau tidak dapat menyatukan-padukan di antara hati mereka , akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia maha kuasa dan Maha bijaksana” – (Al-Anfal : 63)

“Banyak lagi yang nak ditaip kalau ikutkan hati.. tapi takpe cukup la smpai sini dulu..” :)

Jadi tanyalah diri sahabat-sahabat semua apakah itu erti persahabatan.. adakah cukup dengan apa yang kita telah buat pada sahabat kita.. adakah kita benar-benar “alert ” dengan sahabat kita.. andai sahabat kita tercicir , apakah tindakan sahabat?? Ambil masa…
Tepuk dada Tanya diri..  "Sahabatmu adalah Amanahmu"


Sahabatmu,
-Hasmin Al-Amin
 (15.34 pm , khamis , 25 Ogos 2011)

2 comments:

  1. syukran..ana sering kali terlupa,dan sering kali utamakan amanah lain selain amanah sahabat.

    ReplyDelete
  2. afwan.. Ingatlah , amanah itu bukan selalu sesuatu yang tidak nyata , kadang2 ianya sesuatu yang ada di depan mata..

    ReplyDelete