Friday, 20 January 2012

Penulisan Dakwah : Warkah Buat Sahabat

Assalamualaikum w.b.t.. Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang , Selawat ke atas junjungan besar Muhammad Bin Abdullah serta keluarga baginda , para sahabat-sahabat serta amilin-amilin , para alim ulama' dan sahabat-sahabat seperjuangan... 

Setelah lama berehat terasa ingin menulis apabila Allah S.W.T telah mengurniakan ilham tentang "PENULISAN DAKWAH" ana ini. Diharapkan sahabat-sahabat dapat membaca dengan penuh ikhlas dan belapang dada dengan penulisan ini. Apa yang ingin diberitahu kepada sahabat-sahabat seandainya pengisian dari blog ini bertentangan dengan syara' islam maka sahabat-sahabat hendaklah menolak isi blog yang serba kekurangan ini. Seandainya ianya memberi pengisian yang baik maka kongsikanlah dengan sahabat-sahabat lain. Janganlah dilihat kepada siapa penulisnya tetapi lihatlah kepada pengisiannya.. 


Rasulullah s.a.w pernah memberitahu :

"Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga dia suka saudaranya mendapat (kebaikan seperti) apa yang dia sendiri suka mendapatnya."                
(HR Bukhari & Muslim)

Sahabat.. itulah yang sering kita kaitkan dalam kehidupan berjemaah melalui ukhwah fillah terpupuk atas dasar mehnah dan tribulasi dan keimanan kepada Allah S.W.T. Apakah yang sahabat-sahabat faham tentang "erti sahabat"?? sahabat adalah orang yang paling dekat dengan kita dalam apa jua keadaan.. Di dalam perjuangan ini kita memerlukan sahabat kerana kita tidak boleh duduk bersendirian. Kita akan berasa lemah tanpa sahabat , bahkan syaitan itu sentiasa mengambil peluang bagi memesongkan kita dari tujuan sebenar. Rasulullah S.A.W menyuruh kita agar duduk di dalam Jemaah agar kita sentiasa saling ingat-mengingati dan tegur-menegur antara satu sama lain.

Sabda Rasulullah S.A.W :

"hendaklah kamu bersama-sama jemaah orang-orang islam dan imam-imam mereka"
(HR Bukhari & Muslim)

Namun hari ini sukar sekali bagi kita untuk mencari sahabat sejati , iaitu sahabat yang benar-benar memahami kita. Sahabat yang menasihati memang banyak , tetapi adakah memiliki sahabat yang banyak menasihati lebih baik atau sahabat yang memahami lebih baik??
Sahabat yang menasihati
Sahabat yang menasihati memang banyak kerana menasihat manusia ini memang mudah. Tapi adakah menasihati sudah cukup?? Hal ini kerana , sahabat yang menasihati hanya pandai berkata-kata tanpa mengetahui hal yang sebenar. Dia tidak faham akan masalah yang dialami oleh sahabatnya.
Ø  “ana nasihatkan enta….”
Ø  “Enta buat macam ni….”
Ø  “enta ni.. tu la.. lain kali….”
Berkata-kata memang senang , tapi adakah “sahabat yang menasihati” ini benar-benar faham tentang masalah sahabat kita ini?? Mungkin kita rasa kita kenal sangat dengan sahabat kita tetapi hakikatnya kita tidak tahu pun tentang masalahnya.
Sahabat Yang Memahami
Sahabat yang sukar untuk dicari adalah sahabat yang memahami. Sahabat inilah “ibarat permata di taburan kaca”. Tidak ramai dari kita hari ini benar-benar memahami sahabat mereka. Bahkan berlagak faham tentang dirinya. Kita mengkritik dan menghukum seseorang tanpa usul periksa. Itulah manusia , serba kekurangan. Sahabat yang memahami bukan sahaja mampu menasihat , bahkan :
Ø  Mampu untuk membantu
Ø  Prihatin dengan keadaan sahabat
Ø  Kasih kepada sahabatnya
Ø  Sentiasa berasa ingin membantu sahabat
Sahabat yang memahami adalah lebih baik berbanding sahabat yang hanya tahu memberi nasihat.
**Walaubagaimanapun wahai sahabat-sahabat sebagai manusia kita tidak sempurna lagi hina di sisi Allah. Maka terimalah sahabat kita seadanya. Tetapi janganlah kita sibuk hanya bijak berbicara tetapi salamilah hati dan fikiran sahabat kita agar kita fahami untuk menjadi sahabat yang memahami kepada sahabat kita.

sebaik-baik sahabat di sisi Allah adalah sahabat yang terbaik terhadap temannya dan sebaik-baik jiran di sisi Allah adalah orang yang terbaik terhadap jirannya ”    

(HR Al-Hakim)


“TEMAN YANG PALING BAIK ADALAH APABILA KAMU MELIHAT WAJAHNYA , KAMU TERINGATKAN ALLAH S.W.T , MENDENGAR KATA-KATANYA MENAMBAH ILMU AGAMA , MELIHAT GERAK-GERINYA TERINGATKAN MATI ”

Apakah ciri-ciri seorang sahabat yang baik? Nasihat yang boleh diikuti dalam membina persahabatan ialah sebagaimana pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah SAW) kepada anaknya:

Wahai anakku, sekiranya engkau berasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut:

1 - Pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka mencukupi keperluan.

2 – Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa terharu, jikalau ia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia suka menghitung-hitungkan (menyebutnya) .

3 – Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenai keburukkan dirimu ia suka menutupinya.

4 – Pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu, dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu.

5 – Pilihlah sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu.

Dalam memilih sahabat hendaklah memilih sahabat yang baik agar segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan bersama-sama sahabat yang mulia.

Wahai sahabat-sahabat , sentiasalah kita berlapang dada dengan sahabat kita kerana itu tahap selemah-lemah ukhwah , dan jika kita berasa hati dengannya maka tanyalah diri kamu apakah erti persaudaraan islam yang disabdakan oleh Muhammad Bin Abdullah :

"seorang muslim adalah saudara kepada muslim yang lainya , ia tidak menzaliminya , tidak merendahkannya , tidak menyerahkannya (kepada musuh) dan tidak menghinanya"
(HR Muslim)

"sahabat-sahabat karib setengahnya menjadi musuh kepada setengah yang lain , kecuali mereka yang persahabatannya atas dasar taqwa (iman dan amal)"             
(Az-Zukhruf : 67)

kerana itulah jalan bagi membantu dirimu dan sahabatmu meraih nikmat syurga Allah. Dan biarlah persahabatan itu atas dasar iman dan taqwa agar ukhwahnya berkekalan sehingga ke alam seterusnya.

salam ukhwah ~


Hasmin Al-Amin
(Sabtu , 4.18am , 21 Januari 2012)


No comments:

Post a Comment