Monday, 8 April 2013

Penulisan Dakwah : Awalludin Makrifatullah (Awal agama adalah mengenali Allah)


      
 Menemui si pembaca , terima kasih , kerana sudi meluangkan masa lagi di dalam penulisan dakwah ini. saya harapkan kalian terus istiqomah di dalam perjuangan , walaupun sedikit , tetapi yang sedikit dan istiqomah itulah yang menjadi kebaikan buat kita dan timbangan di akhirat kelak.. ^__^

       Setelah termenung lama , hujan membasahi tingkap bilik semakin renyai dan reda.. semakin reda.. dan semakin reda.. hingga tidak menitis lagi air dari langit ilahi yang luas..hati berbisik "alhamdulillah" saat itu. Bibir mengukir senyuman , tatkala melihat satu pelangi indah tersergam di luar tingkap , meluas , tidak nampak penghujung pelangi. Langit disebarkan dengan 7 warna pelangi. Terlupa rasa stress dan tension pada ketika itu.

        Saya lalu keluar dari bilik dan bergerak ke padang mencari penghujung pelangi , terus ikut dan ikut hinggalah sampai di padang , saya melihat hujung pelangi masih jauh seolah-oleh menutupi seluruh bumi. Subhan-Allah.... matahari mula mencorakkan cahayanya di langit bumi , membiaskan cahayanya ke wajah hamba Allah.. Saya lalu membuka selipar dan menjejakkan kaki ke lantai bumi , rumput masih basah , terasa kesegaran rumput yang basah. Lalu saya berjalan hingga ke tengah padang. 

    Angin bertiup kencang.. Saya merasainya.. mendongak ke langit melihat burung berterbangan.. lalu saya memejamkan mata mencari ketenangan.. Hati berbisik , "subhanAllah , hebatnya nikmat Allah". Angin bertiup seolah berbisik di telinga... Lalu tersenyum , pada saat dan ketika itu Allah telah mengurniakan saya satu ilham melalui ilmuNya. Maka tercetuslah sebuah lagi penulisan dakwah saya yang bertajuk : "Awalludin Makrifatullah" (Awal agama adalah mengenali Allah).. Bacalah dengan nama TuhanMu (Allah).. Mulakan dengan Bismillah...


****

Mahasuci Allah tuhan sekelian Alam , segala puji bagi Allah , Dia lah yang memiliki segala-galanya di langit dan bumi , empunya diri dan segala-galanya. "Allah" itulah nama yang sentiasa meniti di bibir setiap yang mengucapkan kalimah syahadah.. Mudah menyebut , tapi berapa ramai antara kita hari ini yang benar-benar beriman dengan Allah ?? Rasulullah ??...

Pengarang Penulisan Dakwah hari ini ingin menyingkap rahsia kasih sayang Allah yang sering kita pandang sepi.. Kita seringkali memikirkan Allah di saat-saat susah.. Namun ketika Dia memberikan kesenangan kepada kita , apakah kita sudah lupa dari mana kesenangan itu?? pada saat itu kita lupa kesusahan itu dari Allah , dan kesenangan itu juga dari Allah... Namun apabila kita peroleh kesenangan kita lupakan Dia..


Allah menciptakan alam berperingkat dan begitu banyak sekali.. Wallahualam.. namun manusia akan melalui beberapa alam , alam roh , alam rahim , alam dunia dan alam berzakh.. Sebelum Allah menciptakan janin dan meniupkan roh ke dalam rahim ibu , kita telah berdialog dengan Allah "Benar , Engkau Tuhan kami , kami menjadi saksi"...inilah janji yang kita lakukan ketika itu.. maka Allah telah firman di dalam kalam suci Quran :

"dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi (tulang belakang mereka) dan Allah S.W.T mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka seraya befirman , "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" mereka menjawab , "betul (engkau Tuhan kami) , kami menjadi saksi" - (Al-A'raf 172)

Wahai pembaca yang disayangi Allah , sesungguhnya kasih sayang Allah Maha Luas melimpahi segalanya-galanya , manusia beriman mahupun kufur , haiwan mahupun pokok , bumi mahupun alam semesta.. Inilah yang kita sebut sebagai Al-Wadood "the all-loving".. Wahai si pembaca yang disayangi Allah , sesungguhnya Allah telah memuliakan manusia sejak dari penciptaan Adam A.S lagi..

Di saat Adam A.S diciptakan , Dia memerintahkan segalanya tunduk hormat kepada 
Adam A.S.. Seluruh malaikat tunduk patuh kepada perintah Allah , namun iblis yang sombong dan angkuh enggan mengikuti perintah Allah.. Lalu kemurkaan Allah telah menetapkan bahawa iblis adalah penghuni neraka , dan iblis diusir dari syurga Allah..

Wahai orang yang membaca , untuk siapakah itu??? kerana siapakah Allah mengusir Iblis keluar dari syurgaNya??? bukankah untuk kita... Ya kerana Manusia... kerana Allah menyayangi manusia.. Allah melebihkan manusia dari segala makhluk yang lain.. Subhan-Allah.. lalu tanyakan kepada dirimu , apakah yang kau lakukan untuk Dia??...

Sesungguhnya Allah telah meletakkan satu titik di dalam hati manusia , satu titik tanda perjanjian dan kesaksian sebagai hamba ketika di alam roh.. titik itu wujud di dalam hati dan jiwa setiap insan di dunia ini. Dalam sedar atau tidak , titik itulah yang mewujudkan rasa cinta kepada Allah. Namun titik itu akan ditutupi oleh titik hitam seandainya kita melakukan maksiat..

Oleh kerana titik itu , kita sering kembali kepada Allah seandainya kita tersasar dari landasan.. Wahai si pembaca , di saat kau dalam kesusahan , nama siapakah yang keluar dari mulutmu?? saat kau berhadapan dengan musuhmu , nama siapakah yang keluar dari mulutmu?? saat kau sakit , nama siapa yang kau sulamkan di dalam hati dan bibirmu?? saat ajalmu hampir menjemputmu , nama siapakah yang kau bisikan di bibirmu?? Allah...Allah... Allah... Allah... Allah... 


Wahai  si pembaca.... APAKAH KAU MASIH ANGKUH DAN SOMBONG KEPADA ALLAH S.W.T.....??? apakah tidak cukup kasih sayang yang Allah berikan sejak kau di alam roh..

Setelah kau dilahirkan di Bumi Allah , kau lupa akan perjanjian kau denganNya.. kau mula sombong.. ibadah dan amalanmu sudah mula berkurangan.. kau mula lupakan Dia... kau muak dengan perintahNya.. kau malas dengan Al-Quran.. kau bosan dengan solat , kau menolak syariat Nya.. astaghfirullahalazim...


Marilah bersama-sama kita menyingkap diri mencari di mana Allah di dalam hati ini?? adakah ruang untuknya lagi?? atau sudah penuh dengan maksiat..



Hasmin Al-Amin
April 8  (isnin)